1. Home
  2. »
  3. Publikasi
  4. »
  5. PT WBPU Adakan Pelatihan Sistem Informasi Penatausahaan Hasil Hutan (SIPUHH)

PT WBPU Adakan Pelatihan Sistem Informasi Penatausahaan Hasil Hutan (SIPUHH)

Industri hutan Indonesia merupakan salah satu sektor ekonomi utama yang memberikan kontribusi signifikan terhadap perekonomian negara. Dalam konteks ini, perusahaan hutan produksi swasta seperti PT Wana Bakti Persada Utama (WBPU) memainkan peran penting dalam pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya hutan secara berkelanjutan. Namun, tantangan kompleks seperti penatausahaan hasil hutan memerlukan strategi yang cermat, terutama dengan penggunaan Sistem Informasi Penatausahaan Hasil Hutan (SIPUHH) yang merupakan serangkaian perangkat dan prosedur elektronik yang berfungsi mempersiapkan, mengumpulkan, mengolah, menganalisis, menyimpan, menampilkan, mengumumkan, mengirimkan, dan menyebarkan informasi penatausahaan hasil hutan kayu.

Maka dari itu pada akhir bulan Maret 2024, PT WBPU mengadakan pelatihan SIPUHH dengan tujuan agar bisa meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia perusahaan khususnya untuk tim perencanaan dan tim produksi dari PT WBPU. Penatausahaan hasil hutan mencakup proses yang melibatkan pengumpulan, pencatatan, dan pelaporan data tentang hasil-hasil hutan yang diperoleh dari kegiatan penebangan, pengolahan, dan pemasaran. Informasi yang terkait termasuk volume kayu yang ditebang, spesies kayu, kualitas, serta asal dan tujuan pengiriman kayu. Manajemen yang efisien dan akurat dari data-data ini menjadi krusial untuk keberlanjutan bisnis dan kepatuhan regulasi yang telah ditetapkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK).

Dengan adanya pelatihan SIPUHH ini PT WBPU dapat memantau dan mengelola setiap tahap dari penatausahaan hasil hutan dengan lebih efisien dan akurat, sehingga memungkinkan perusahaan untuk memantau aktivitas penebangan, pengangkutan, dan penjualan hasil hutan secara real-time, sehingga memungkinkan respons cepat terhadap perubahan kondisi dan permintaan pasar. Selain itu, dengan informasi yang tercatat secara akurat dalam SIPUHH, PT WBPU dapat mengelola persediaan kayu dengan lebih efisien, mengoptimalkan stok produk untuk memenuhi permintaan pasar tanpa kelebihan atau kekurangan. Selanjutnya data yang terkumpul dalam SIPUHH dapat dianalisis untuk mengidentifikasi tren, pola, dan peluang bisnis baru, membantu perusahaan membuat keputusan yang lebih baik dan strategis.

Selama pelatihan berlangsung para peserta yang terdiri ddari tim perencanaan dan tim produksi PT WBPU melakukan berbagai praktik dan diskusi terkait penggunaan SIPUHH. Dalam pelatihan ini diharapkan para peserta dapat terampil dalam menggunakan SIPUHH sehingga bisa mengoptimalkan proses operasional, mengurangi waktu dan biaya yang terbuang, serta meningkatkan produktivitas. Dengan pemahaman yang kuat tentang SIPUHH, peserta akan lebih mampu mengatasi tantangan teknis yang mungkin muncul selama implementasi dan penggunaan sistem di lapangan.

Di era teknologi digital seperti saat ini, informasi memainkan peran krusial dalam mengelola bisnis. Pelatihan dalam penggunaan sistem seperti SIPUHH menjadi investasi yang sangat penting bagi perusahaan hutan produksi di Indonesia. Dengan pemahaman yang mendalam dan keterampilan yang diperoleh melalui pelatihan, PT WBPU dapat memanfaatkan potensi penuh SIPUHH untuk meningkatkan efisiensi operasional, mematuhi regulasi, dan mencapai tujuan keberlanjutan bisnis jangka panjang.

Share :

Related Post

PT WBPU Salurkan Bantuan dalam Rapat Kerja Daerah  III Gereja Kemah Injil Indonesia Berau di Desa Long Keluh

PT WBPU Salurkan Bantuan dalam Rapat Kerja

Pada tanggal 11 Juni 2024, PT Wana Bakti Persada Utama (WBPU) mengambil

Penggunaan Teknologi LIDAR dan Logfisher dalam Penerapan Metode RIL-C di Hutan Produksi PT WBPU

Penggunaan Teknologi LIDAR dan Logfisher dalam Penerapan

Hutan produksi adalah salah satu aset penting bagi keseimbangan lingkungan dan keberlanjutan

PT WBPU Laksanakan Survei Area RKT 2025

PT WBPU Laksanakan Survei Area RKT 2025

PT Wana Bakti Persada Utama (WBPU) melaksanakan kegiatan survei di area Rencana